Panglima TNI : Tingkatkan Teknologi Militer Modern Guna Dukung Alutsista TNI

0
4
views
Jakarta, PW: Industri pertahanan dalam negeri harus terus meningkatkan teknologi modern yang berkualitas guna mendukung Alutsista TNI. Teknologi militer yang dibutuhkan harus sesuai konsep operasi militer modern yang mengintegrasikan seluruh komponen militer ke dalam suatu teknologi Network Centric Warfare (NCW) yang menguntungkan dalam operasi tempur. Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., didampingi Asrenum Panglima TNI, Askomlek Panglima TNI dan Kapuspen TNI pada saat menerima audiensi Direktur Utama PT Len Industri (Persero) Ir. Zakky Gamal Yasin, M.M., yang didampingi Direktur Operasi II Ir. Adi Sufiadi Yusuf A., M.Eng di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (14/2/2018).
Dalam kesempatan tersebut, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengucapkan terima kasih atas kerja sama dan dukungan dari PT. Len terhadap TNI dan menyampaikan harapan agar industri pertahanan dalam negeri yang dikembangkan PT. Len dapat mendukung kebutuhan Alutsista TNI. Saya harap kreatif anak bangsa semakin mandiri dan selalu mempunyai inovasi untuk menghadapi teknologi dan informasi yang semakin berkembang sehingga dapat menguasai teknologi militer modern yang dapat diandalkan, katanya.
Dalam pertemuan tersebut,  Direktur Utama PT Len Ir. Zakky Gamal Yasin, M.M. mengucapkan terima kasih kepada Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto yang berkenan menerima audensi dan silaturahmi sekaligus menyampaikan hal-hal penting terkait potensi PT. Len Industri (Persero) sebagai Badan Usaha Milik Negara Industri Strategis (BUMNIS) dalam mendukung tugas pokok TNI baik TNI AD, AL dan AU“Banyak progres yang telah dilakukan dalam kerja sama antara TNI dan  PT. Len Industri (Persero), kami akan terus mempersiapkan diri untuk mengembangkan teknologi militer modern agar dapat mendukung tugastugas TNI ke depan, ujar Dirut PT. Len Industri.
Autentikasi : Kabidpenum Puspen TNI, Kolonel Inf Bedali Harefa, S.H. 
Share.

Comments are closed.